Anak Sengaja Buat Perangai Bukan Nakal, Terapis Ajar Cara buat “Matematik Kasih Sayang”

Buat Perangai

Kadang-kadang ramai ibu ayah selalu sanggap bahawa anak yang suka buat perangai adalah anak yang tak dengar cakap dan degil. Sebenarnya ada sebab kenapa anak kita selalu buat perangai. Semak balik puncanya kenapa.

“Puan, perangai anak saya semakin menjadi-jadi bila dah ada adik””Semakin saya marah, semakin dia buat”

Kalau ada mak ayah yang ada masalah di atas, yang pertama perlu faham perkembangan emosi dan sosial anak yang sedang dalam fasa autonomi semasa umur 18 hingga 3 tahun. Semua benda nak buat sendiri, contohnya tengah makan bubur nak rampas sudu sebab nak makan sendiri.

Kalau kes diatas bukan dikira anak “buat perangai” ya tetapi anak “nak belajar” dan terpulang pada mak ayah nak mengatasinya macam mana mengikut kreativiti masing-masing.

Foto kredit: parents.com

FAHAMI FISIOLOGI ANAK

Masalah tingkahlaku memang normal bagi anak berumur 18 bulan hingga 3 tahun kerana fasa ini mereka dah ada kehendak sendiri walaupun kehendak tersebut susah nak ditunaikan dan kadangkala “merepek” seperti nak makan cicah sambal, tarik mak ayah ke pintu untuk keluar rumah di tengah malam, nak minum air panas menggelegak dan sebagainya

Sebelum ini anak cuma tahu menangis atau ketawa sahaja. Perasaan gembira, kelakar, bahagia dan geli di geletek semua diluahkan dengan cara senyum dan ketawa. Emosi yang tak “best” pula seperti lapar, haus, bosan, cemburu, sakit perut, marah atau panas diluahkan dengan cara menangis.

Mereka belum “pandai” marah lagi semasa bayi disebabkan bahasa yang terhad. Sebenarnya “pandai” marah juga adalah salah satu perkembangan emosi bagi anak ya, jangan risau.

Disebabkan keterujaan dengan emosi baru iaitu marah, mereka jadi pelik dan cuba berlatih meluahkan perasaan marah seterusnya memerhati respon mak ayah. Macam “orang yang baru dapat kaki”, sentiasa nak berlatih. Pantang ada “point” sikit, ada sahaja yang nak dimarahnya, sikit-sikit nak baring di lantai, sikit-sikit nak mengamuk baling barang, semua benda tak kena dan menangis tak tentu pasal.

Anak yang dulunya comel, “behave” dan penyayang, tiba-tiba jadi pemarah apabila masuk umur 18 bulan. Mereka mengalami “mood swing” kerana mereka baru sedar yang banyak cara sebenarnya nak luahkan perasaan bukannya dengan cara menangis dan ketawa. Sebab itu mereka akan cuba pelbagai cara asalkan mereka dapat apa yang dikehendaki.

Foto kredit: familyeducation.com

“Anak buat perangai” ini adalah keadaan apabila:

  1. Anak sengaja baling barang.
  2. Tumpahkan air dengan sengaja.
  3. Hantukkan kepala dekat dinding.
  4. Koyakkan buku dengan sengaja.

Senang cerita, apa-apa perbuatan yang anak sengaja buat walaupun dah tau kesannya akan kena marah. Seolah-olah perbuatan anak mencabar mak ayah. Makin dimarah, makin seronok dia buat.

Kalau ada, mungkin mak ayah kurang beri perhatian kepada anak sehinggakan anak “terpaksa” guna cara salah untuk menarik perhatian mak ayah. Anak rasa lebih disayangi dan diberi perhatian apabila buat jahat berbanding buat baik.

“Perhatian” yang dimaksudkan ini bukannya bermaksud jasad sahaja dengan anak tetapi mata dan otak dekat tempat lain seperti tv atau gadget. Beri perhatian adalah memberi sepenuh jasad, jiwa dan raga mak ayah kepada anak.

Anak buat perangai bukan salah anak, tapi salah mak ayah. Cuba tanya diri sendiri dan buat “Matematik Kasih Sayang” di bawah:

Foto kredit: themontessorifamily.com
  1. Berapa jam sehari kita berikan anak perhatian dimana jasad, otak, jiwa dan raga 100% pada anak?
  2. Kalau 10 kali tangan mak ayah ditarik oleh anak, berapa kali mak ayah menyahut panggilan anak untuk main sekali?
  3. Berapa patah perkataan mak ayah cakap dengan anak dalam sehari?
  4. Dalam sehari berapa kali anak diberi ciuman dan pelukan?
  5. Cuba kira berapa lama dalam sehari mata mak ayah bertentang dengan anak?
  6. Berapa kali mak ayah memuji/marah anak apabila anak berkelakuan baik/buruk?

Cuba kira kuantiti di atas tolak dengan kuantiti anak dapat perhatian bila “buat perangai”.

(Perhatian semasa anak berkelakuan baik) – (Perhatian semasa anak berkelakuan buruk) = ?

Kalau jawapan positif, tahniah.

Kalau negatif, maksudnya anak kurang perhatian dan mak ayah perlu perbaiki cara dan didikan dalam memberi kasih sayang kepada anak untuk mengelakkan masalah tingkahlaku yang lebih serius di masa akan datang.

Manusia, tak kiralah dari bayi sampai dewasa memang memerlukan perhatian cuma keperluan perhatian kita lama-kelamaan akan bertukar ke perkara lain.

Bagi anak bawah 3 tahun, sangat memerlukan perhatian mak ayah walaupun dah ada adik lain sewaktu ini.

Situasi anak buat perangai juga kerap berlaku pada anak yang lewat bercakap kerana sukar meluahkan perasaan dan kemahuan. Hanya 1 sahaja tips saya untuk mengatasi masalah di atas:

Pulangkan 6 perkara yang sememangnya hak anak sejak dilahirkan ke dunia:

  1. Komunikasi.
  2. Pelukan dan ciuman.
  3. Main bersama.
  4. Bertentang mata.
  5. Masa yang berkualiti.
  6. Memuji apabila anak berkelakuan baik.
Foto kredit: dfwchild.com

CARA MENANGANI MASALAH TINGKAH LAKU ANAK

Ada banyak cara sebenarnya nak atasi masalah tingkahlaku sebab setiap mak ayah ada caranya tersendiri untuk mendidik anak. Dibawah ini adalah tips mengatasi masalah tingkahlaku daripada saya:

1. AUTONOMI

Mak ayah perlu faham keadaan anak, cuba bayangkan kita di tempat anak di mana situasi kita di negara asing yang perlukan bantuan tetapi semua orang tak faham apa kita cakap. Puas kita menjerit dan buat pelbagai “body sign”, orang lain masih buat muka “blur” dan kadang-kadang buat tak endah. Mesti rasa nak tumbuk dinding kan?

Sama juga seperti anak, mak ayah yang tidak memahami kehendak anak akan menyebabkan anak cenderung mengalami masalah tingkahlaku. Kena faham, anak umur 18 hingga 3 tahun adalah fasa autonomi vs malu/sangsi dalam perkembangan emosi dan sosial. Satu sahaja yang mereka mahukan semasa fasa ini, iaitu autonomi.

Kebebasan untuk bermain sendiri, makan sendiri, pakai baju dan seluar sendiri, pilih baju sendiri, pakai kasut sendiri, makan lauk yang mereka mahu sahaja dan sebagainya. Masa ini anak dah ada makanan kegemaran, warna kegemaran, patung kegemaran dan watak kegemaran mereka. Perlu faham situasi mereka, baru boleh bertindak dengan betul.

Jangan sesekali menghukum sebelum menyiasat kerana ia akan menyebabkan anak menjadi malu/sangsi tak ada keyakinan diri kelak.

2. MINDSET

Walau cuba pelbagai cara, mindset mak ayah masih tak ke jalan yang benar memang semuanya tak akan jadi. Mak ayah perlu tegas yang “NO MEANS NO” semasa menangani tingkahlaku yang tidak diingini.

Contoh situasi:

A) Anak mengamuk tak mahu kemas mainan walaupun sudah pandai kemas, semakin disuruh semakin mengamuk baling mainan.

Kalau sekali mak ayah layankan amukan anak, disuakan handphone, dipeluk, dibuatnya muka kesian malah siap cakap “sorry” dengan anak. Maka, maksudnya mak ayah dah di “manipulate’ dengan anak. Lain kali bila berdepan dengan situasi sama, anak akan buat “trick” sama dan benda ini akan berulang sampai anak jadi “kebal” tak kemas mainan.

Ditambah lagi bila ada “penyelamat dunia”, lagilah anak bertambah “kebal” tak kemas mainan. Mereka akan letak mindset yang “aku tak salah, mama papa yang salah”. Bila anak dah mindset sebegitu dari umur 18 bulan, cuba bayangkan betapa “kebal”nya anak bila dah umur 5 tahun kelak.

B ) Anak baring di lantai atau pukul apabila tak dapat apa yang dia nak.

Abaikan dia, jangan dipujuk, jangan dipandang atau dialihkan perhatian kerana anak akan belajar dan mindset yang “kalau nak sesuatu, baring di lantai/pukul”. Maka, situasi ini akan berulang dan berulang lagi. Apabila anak dah reda dan bangun, beritahu yang perbuatannya salah. Mulakan seawal anak “belajar” cara sebegini bagi membendung masalah tingkahlaku yang semakin serius.

Untuk mengatasi masalah tingkahlaku anak, mak ayah perlu mindset “Kita tak salah, anak yang salah” dan “kita yang bentuk dia, bukan dia bentuk kita”. Jika betul anak buat salah, tak perlu buat muka kesian atau sedih dan tak perlu cakap “sorry” sebaliknya ajar anak minta maaf. Kalau belum pandai sebut “sorry”, ajar anak salam dan cium tangan setiap kali buat salah.

Saya selalu berjumpa kes masalah tingkahlaku dimana mak ayah yang “takut” anak, takut anak nangis, takut anak sedih, takut anak marah, takut anak mengamuk dan sebagainya. Tolong buang perasaan “takut” kepada anak jika mahu menangani masalah tingkahlaku. Jadilah pemimpin anak, bukan dipimpin anak.

Foto kredit: todaysparent.com

3. PERKATAAN KERAMAT

Nak marah anak pun ada caranya. Kalau anak yang umur 2 tahun cukup sekadar guna 1 perkataan keramat seperti “NO” sambil reaksi muka berkerut dan suara yang tinggi sedikit tetapi bukan menjerit atau menengking.

Perkataan keramat ini juga perlu dihadkan penggunaannya, hanya gunakan semasa terdesak sahaja demi memastikan keberkesanan perkataan ini. Kalau setakat anak minum air tumpah sikit ataupun makan tumpah sikit kita dah marah tinggi suara sebut perkataan keramat, lama kelamaan teknik ini dah tak berkesan.

Anak bawah 3 tahun ini bila kita membebel panjang laju-laju pun mereka tak faham, makin membebel makin mereka “mute” suara kita sebab malas nak dengar. Maka, ckap bahasa mudah dan jelas sudah mencukupi.

4. “CRY IT OUT”

Biarkan mereka menangis bila berdepan dengan keadaan di atas sebab menangis adalah cara untuk anak luahkan perasaan. Mereka perlu belajar terima yang tak semua yang kita nak kita akan dapat. Ia dipanggil “frustration tolerance” iaitu ketahanan anak untuk terima kekalahan. “Frustration tolerance” sangat penting dalam perkembangan emosi dan sosial anak contohnya semasa bermain, hubungan sosial dan sebagainya.

Biarkan anak rasa “frust” sekarang supaya mereka dapat hadapi “frust” di masa akan datang tetapi janganlah pula berlebih-lebihan. Risau pula saya, takut ada mak ayah gunakan alasan ini untuk membuli anak.

Dalam ketegasan kita, perlu juga ada kelembutan. Penerimaan “frust” anak juga ada tahapnya, kalau anak umur 18 bulan beri 10 minit “frust” dah mencukupi selepas itu peluklah anak sambil nasihat jangan lakukan perbuatan itu lagi.

5. ALIHKAN PERHATIAN

Sebenarnya teknik ini memang selalunya berkesan, cuma kadangkala anak akan lupa tentang kesalahan yang dilakukan dan cenderung melakukannya lagi. Terutamanya jika alihkan perhatian dengan gadget. Anak tak “feel” rasa bersalah yang telah dilakukan. Tak ada minta maaf mak ayah dah tarik perhatian dia ke arah tempat lain

Foto kredit: familyeducation.com

6. PUJUK

Kalau anak menangis sebab benda kecil, boleh dipertimbangkan kaedah pujuk. Pujuk dengan cara peluk seluruh badan anak sambil usap-usap kepala anak.

Tapi kalau dah sampai tahap masalah tingkahlaku mencederakan orang lain dan diri sendiri, TAK PERLU PERTIMBANGKAN kaedah memujuk kerana ini maksudnya masalah tingkahlaku anak dah semakin ‘tebal”.

Pujuk bila anak dah reda dari tangisan dan minta anak minta maaf. Salam dan cium tangan sebagai tanda mereka terima kesalahan yang dibuat. Masa ini adalah masa yang paling sesuai untuk mak ayah buat “sosial story” tentang perbuatan baik dan tak baik.

7. “BUSY BAG”

Normal anak bawah 3 tahun memang suka bermain, bila tak dapat main memang mereka akan meragam dan mengundang masalah tingkahlaku yang tidak diingini. Maka, sangat penting untuk mak ayah kenalpasti punca anak meragam. Kalau sebab nak bermain, memanjat tapi tak dapat seeloknya mak ayah bawa bekal mainan kemana-mana. Boleh google atau cari di pinterest untuk idea busy bag.

Kesimpulannya, pokok pangkal untuk mengatasi masalah tingkahlaku adalah mindset mak ayah untuk menjadi pendidik anak dan bukannya “dididik” oleh anak. Tanamkan niat untuk membesarkan anak yang mendengar kata bukannya dengan niat menghambakan anak kepada mak ayah tetapi belajar menghambakan diri kepada Tuhan juga.

Semoga kita semua dapat menjadi mak ayah terbaik untuk anak-anak kita.

Terima kasih, semoga bermanfaat. Dah berapa kali peluk anak hari ini?

Sumber: Maryam Jamadi, Terapis Carakerja

Kongsikan Artikel Ini

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp

Dapatkan Ebook 9Bulan10Hari

Untuk lebih banyak tips menarik tentang kehamilan, kelahiran, berpantang, penyusuan, rumah tangga dan nasihat dari 12 pakar hebat!

Tinggalkan Komen Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *